Sejarah CIA (Central Intelligence Agency)

Asal Usul - Amerika Serikat telah dilakukan pada aktivitas intelijen asing sejak zaman George Washington, tetapi hanya sejak Perang Dunia II telah mereka telah dikoordinasikan pada dasar pemerintah secara luas. Bahkan sebelum Pearl Harbor, Presiden Franklin D. Roosevelt prihatin mengenai kekurangan intelijen Amerika. Dia bertanya pengacara New York William J. Donovan untuk merancang sebuah rencana untuk layanan intelijen. Office of Strategic Services didirikan pada Juni 1942 dengan mandat untuk mengumpulkan dan menganalisis informasi strategis yang diperlukan oleh Kepala Staf Gabungan dan untuk melakukan operasi khusus tidak ditugaskan untuk badan-badan lain. Selama Perang, OSS memasok pembuat kebijakan dengan fakta-fakta penting dan perkiraan intelijen dan sering memainkan peran penting dalam kampanye militer secara langsung membantu. Tetapi tidak pernah diterima lengkap OSS yurisdiksi atas semua kegiatan intelijen asing. Sejak awal 1930-an FBI telah bertanggung jawab atas kerja intelijen di Amerika Latin, dan jasa militer dilindungi bidang tanggung jawab mereka.

Pada Oktober 1945, OSS dihapuskan dan fungsinya dialihkan kepada Negara dan Departemen Perang. Tetapi kebutuhan untuk sistem intelijen terpusat pasca perang jelas diakui. Sebelas bulan yang lalu, Donovan, kemudian menjadi mayor jenderal, telah disampaikan kepada Presiden Roosevelt proposal menyerukan pemisahan OSS dari Kepala Staf Gabungan dengan organisasi baru memiliki pengawasan Presiden langsung. Donovan mengusulkan sebuah "organisasi yang akan mendapatkan kecerdasan baik dengan terang-terangan dan tersembunyi metode dan akan pada saat yang sama memberikan bimbingan kecerdasan, menentukan tujuan intelijen nasional, dan menghubungkan materi intelijen yang dikumpulkan oleh semua instansi pemerintah." Di bawah rencana, yang kuat, terpusat lembaga sipil akan mengkoordinasikan semua badan intelijen. Dia juga mengusulkan bahwa lembaga ini mempunyai otoritas untuk melakukan "operasi subversif di luar negeri," tetapi "tidak ada polisi atau fungsi penegakan hukum, baik di rumah maupun di luar negeri."

Rencana Donovan berat menarik api. Dinas militer umumnya menentang merger lengkap. Departemen Luar Negeri pikir itu harus mengawasi semua operasi masa damai mempengaruhi hubungan luar negeri. FBI mendukung sistem intelijen militer di seluruh dunia dimana akan ditangani oleh layanan bersenjata, dan semua kegiatan sipil akan berada di bawah yurisdiksi FBI sendiri.

Dalam menanggapi perdebatan kebijakan ini, Presiden Harry S. Truman didirikan Central Intelligence Group pada bulan Januari 1946, mengarahkannya untuk mengkoordinasikan intelijen departemen yang ada, melengkapi tetapi tidak menggantikan jasa mereka. Ini semua harus dilakukan di bawah pimpinan Authority Intelijen Nasional terdiri dari wakil Presiden dan Sekretaris Negara, Perang dan Angkatan Laut. Laksamana Sidney W. Souers, USNR, yang merupakan Wakil Kepala Intelijen Angkatan Laut, diangkat sebagai Direktur CIA. Dua bulan kemudian, Otoritas Intelijen Nasional dan komponen operasi, Central Intelligence Group, itu dibubarkan.

Di bawah ketentuan Undang-Undang Keamanan Nasional 1947 (yang menjadi efektif pada tanggal 18 September 1947) Dewan Keamanan Nasional dan Central Intelligence Agency didirikan. Sebagian besar Undang-Undang Keamanan Nasional yang diberikan tugas khusus ~ CIA serta larangan polisi dan fungsi keamanan internal, erat ikuti baik yang asli Donovan 1944 merencanakan dan menciptakan direktif Presiden Central Intelligence Group. Dikenakan Undang-undang tahun 1947 CIA dengan mengkoordinasikan kegiatan intelijen negara dan mengkorelasikan, mengevaluasi dan penyebarluasan intelijen yang mempengaruhi keamanan nasional. Selain itu, Badan tersebut adalah untuk melakukan tugas dan fungsi-fungsi lain yang berhubungan dengan kecerdasan sebagai NSC bisa langsung. Undang-undang juga membuat Direktur Central Intelligence (DCI) bertanggung jawab untuk melindungi sumber-sumber intelijen dan metode.

Pada tahun 1949, Central Intelligence Agency melengkapi UU disahkan UU tahun 1947 oleh Badan mengizinkan untuk menggunakan rahasia fiskal dan prosedur administrasi dan membebaskan CIA dari banyak keterbatasan yang biasa pada pengeluaran dana federal. Bahwa CIA itu memberikan dana dapat dimasukkan dalam anggaran departemen lain dan kemudian dipindahkan ke Badan tanpa memperhatikan pembatasan perampasan awal. Undang-undang ini adalah kewenangan perundang-undangan untuk kerahasiaan Badan anggaran. Dalam rangka untuk melindungi sumber-sumber dan metode intelijen dari pengungkapan, UU tahun 1949 dibebaskan lebih lanjut CIA dari keharusan untuk mengungkapkan dengan "organisasi, fungsi, nama? Pejabat, judul, gaji, atau jumlah karyawan yang dipekerjakan."

Kantor Wakil Direktur Central Intelligence (DDCI) berevolusi secara bertahap. Sampai tahun 1953, Wakil Direksi diangkat oleh Direktur, dan itu adalah Jenderal Walter Bedell Smith, DCI keempat, yang mendirikan Deputi Direktur Central Intelligence dalam peran yang telah sejak bermain di CIA. Kongres mengakui pentingnya posisi pada bulan April 1953 oleh amandemen Undang-Undang Keamanan Nasional tahun 1947 untuk menyediakan pengangkatan Wakil Direktur Intelijen Pusat oleh Presiden dengan nasihat dan persetujuan Senat. Perubahan ini juga memberikan bahwa perwira angkatan bersenjata, apakah aktif atau pensiun, tidak bisa menempati kedua DCI dan DDCI posisi pada waktu yang sama. DDCI membantu Direktur dengan melakukan fungsi-fungsi seperti sebagai DCI menugaskan atau delegasi. Ia bertindak untuk dan latihan kekuasaan Direktur selama ketidakhadiran atau cacat, atau dalam hal terjadi kekosongan dalam posisi Direktur.

Di bawah Undang-Undang ini, Direktur berfungsi sebagai penasehat utama kepada Presiden dan Dewan Keamanan Nasional pada semua hal intelijen asing yang terkait dengan keamanan nasional. Tanggung jawab CIA dilaksanakan tunduk pada berbagai arahan dan kontrol oleh Presiden dan NSC.

Hari ini laporan CIA secara teratur ke Senat Pilih Komite Intelijen dan Dewan Komite Tetap Pilih Intelijen, sebagaimana diwajibkan oleh Undang-undang Pengawasan Intelijen tahun 1980 dan berbagai Executive Orders. Badan juga melaporkan secara teratur untuk Pertahanan subkomite dari Komite Alokasi di kedua majelis Kongres. Selain itu, Badan substantif memberikan briefing kepada Komite Hubungan Luar Negeri Senat, House Komite Urusan Luar Negeri, dan Komite Angkatan Bersenjata di kedua tubuh serta Komite lainnya dan anggota perorangan.(http://www.acehonline.net/)

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »