Jejak Yamin Mengubah Naskah Sumpah Pemuda

Jejak Yamin mengubah naskah Sumpah Pemuda - 28 Oktober selalu dikenal sebagai Hari Sumpah Pemuda. Ketika itu, perwakilan pelajar di era kolonial Hindia Belanda menggelar kongres yang ditulis di buku-buku sejarah telah menghasilkan tiga butir sikap mencerminkan nasionalisme. Yaitu pengakuan atas tanah air Indonesia, bangsa Indonesia dan bahasa Indonesia.

Namun tak banyak yang tahu, isi teks sumpah pemuda pasca tahun 1950 berbeda dengan aslinya, menurut dia teks sumpah pemuda tak memakai kata 'satu' dalam tiga butir yang dihasilkan dalam kongres sumpah pemuda II.



Menurut surat kabar Sinpo, bunyi asli hasil kongres adalah sebagai berikut:

1. Kami putra dan putri Indonesia, mengaku bertanah air Indonesia.

2. Kami putra dan putri Indonesia, mengaku berbangsa Indonesia.

3. Kami putra dan putri Indonesia, menjunjung bahasa, bahasa Indonesia.

Isi putusan kongres pemuda diubah oleh Muhammad Yamin yang disodorkan kepada Soegondo. Ketika itu, Sunario sedang berpidato dalam kongres pemuda. Yamin berbisik kepada Soegondo, "Ik heb een eleganter formulering voor de resolutie," (Saya mempunyai suatu formulasi yang lebih elegan untuk keputusan Kongres ini).

Kemudian Soegondo membubuhi paraf pada secarik kertas tersebut, dan diteruskan kepada para pemuda lain. Sehingga Soegondo membacakan isi sumpah pemuda dengan dijelaskan oleh M Yamin.

Isi naskah Putusan Kongres Pemuda - pemuda Indonesia hasil perubahan Muhammad Yamin adalah sebagai berikut:

1. Kami putra dan putri Indonesia, mengaku bertumpah darah yang satu, tanah air Indonesia.

2. Kami putra dan putri Indonesia, mengaku berbangsa yang satu, bangsa Indonesia.

3. Kami putra dan putri Indonesia, menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia.

Sejarawan JJ Rizal, melalui diskusi di Cikini empat tahun lalu, menjadi salah satu intelektual yang terlibat polemik sejarah naskah asli Sumpah Pemuda. Menurut Rizal, terus menyebut Sumpah Pemuda sebagai hasil kongres pemuda ke-II akan mengkhianati sejarah sebenarnya.

"Kata Sumpah Pemuda itu baru diintroduksi sejak tahun 1958, waktu itu memang Soekarno mencecar orang-orang yang anti terhadap persatuan. Sebenarnya memang tidak pernah ada. Itu memang kebohongan besar," ujarnya.

Juru bicara Museum Sumpah Pemuda, Endang Pristiwaningsih mengatakan, saat itu organisasi pemuda didirikan Budi Utomo, namun anggotanya ada muda dan tua. Oleh sebab itu, para pemuda yang berada di Batavia mendirikan organisasi pemuda yang bersifat kedaerahan.

"Terus lahir organisasi pemuda pertama awalnya trikorodarmo, kemudian dari trikorodarmo menjadi Jong Java," kata Endang saat ditemui merdeka.com di Museum Sumpah Pemuda, Jakarta, Senin (25/10).

Setelah itu, kata dia seluruh pemuda mempunyai gagasan untuk mengumpulkan organisasi kepemudaan. Sehingga mereka membentuk kerapatan pemuda yang saat ini disebut Kongres Pemuda I.



Museum Sumpah Pemuda (c) 2015 merdeka.com/intan umbari prihatin

Nah di kongres pemuda I itu belum berhasil dilanjutkan kongres pemuda II, sama yang dihadiri organisasi-organisasi itu, kepanitian juga berasal dari organisasi itu ada Jong Java, Sumatera dan lainnya," kata Endang.

Dia membantah bahwa para pemuda tersebut bukan utusan yang mewakili daerahnya. Menurutnya, mereka ikut Kongres Pemuda karena sudah lama tinggal di Batavia dan menempuh sekolah tinggi. Kemudian, mereka berinisiatif membentuk organisasi pemuda yang bersifat kedaerahan.

"Ya mereka memang tinggal disini kan mereka sekolah di sini. Jadi ini (Museum Sumpah Pemuda) dulu kos-kosan, kemudian pelajar yang tak tertampung di Stovia, kosannya di sini.

Menurut Endang organisasi pertama Jong Java lahir di Stovia, kampus kedokteran yang sekarang beralih menjadi fakultas kedokteran Universitas Indonesia. Belakangan menyusul berdiri organisasi kedua, yakni Jong Sumatra yang juga berisi kumpulan mahasiswa rantau asal Sumatra di Batavia.

Selain itu, ia mengatakan bahwa naskah sumpah pemuda berasalkan keputusan bersama para pemuda bukan ide gagasan Muhammad Yamin yang disodorkan kepada Soegondo.

"Semua para pemuda di situ, saya rasa cuma hanya Yamin tidak bisa. Semua pemuda yang hadir di situ, dihadiri sekitar 700 orang," jelasnya.

Menurutnya, M. Yamin tak ikut kepanitian Kongres Pemuda I di Batavia. Kongres Pemuda yang paling berperan adalah Muhammad Tabrani seorang yang berprofesi wartawan.

M. Yamin hanya tampak pada Kongres Pemuda II sebagai sekretaris. Sedangkan Presiden Soekarno dalam Kongres Pemuda hanya berkunjung di Gedung Indonesische Clubhuis (IC) untuk membahas formatur perjuangan melawan Belanda.

"Jadi pemuda itu sudah punya tekat tapi kebetulan waktu itu yang punya julukan nakal, pintar tapi banyak akalnya Tabrani, yang menjadi Ketua Kongres Pemuda I berkat kelihaian beliau kerapatan besar berhasil," kata dia.

Dia juga bercerita tujuan dibentukanya Kongres Pemuda I untuk menyatukan pemuda agar Indonesia bebas dan merdeka. Setelah itu, Kongres Pemuda II diputuskan untuk bersumpah satu tanah, satu bangsa dan satu bahasa.

Dalam isi sumpah pemuda tak ada perubahan dan tak heroik. Menurutnya, para pemuda yang tergabung Kongres Pemuda yang melahirkan sumpah pemuda bukan M. Yamin dan Soekarno.

"Jadi kalau kita bicara siapa yang menginginkan atau siapa yang melahirkan sumpah pemuda, ya para pemuda dari berbagai organisasi," tandasnya.

Sementara Rizal berkukuh perayaan Sumpah Pemuda pada 29 November merupakan gagasan Soekarno. "Waktu itu memang Soekarno mencecar orang-orang yang anti terhadap persatuan. Sebenarnya memang tidak pernah ada. Itu memang kebohongan besar," ujar Rizal.

Selain itu, kata Rizal generasi yang mengatasnamakan pemuda menggunakan sumpah pemuda untuk membedakan identitas dengan generasi tua. "Pada akhirnya, kelompok membuat itu untuk membedakan diri dengan orang-orang tua yang konservatif," urainya.(Asal Usul)

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »