Asal Usul Kota Bengkalis

Asal Usul Kota Bengkalis - Asal mula nama kota Bengkalis diambil dari kata ”Mengkal” yang berarti sedih atau sebak dan “Kalis” yang berarti tabah, sabar dan tahan ujian kata ini di ambil dari ungkapan raja kecil kepada pembantu dan pengikutnya sewaktu baginda sampai di Pulau Bengkalis ketika ingin merebut tahta Kerajaan Johor.Dengan ungkapan “Mengkal” rasanya hati ini karena tidak diakui sebagai sultan yang memerintah negeri, namun tidak mengapalah, kita masih ”Kalis” dalam menerima keadaan ini.

Asal Usul Kota Bengkalis

lamcoSehingga hal itu menjadi buah bicara penduduk bahwa baginda sedang Mengkal tapi masih Kalis akhirnya ungkapan itu menjadi perkataan, “oh baginda sedang Mengkalis “. Dari kisah ini timbullah kata ”Mengkalis”, dan seiring perjalanan waktu berubah menjadi kata Bengkalis.

Sejarah Bengkalis bermula ketika Tuan Bujang alias Raja Kecil bergelar Sultan Abdul Jalil Rahmat Syah mendarat di Bengkalis pada tahun 1722. Beliau disambut oleh Batin Senggoro dan beberapa batin pucuk suku “asli” Batin Merbau, Batin Selat Tebingtinggi dan lain-lain.

Berita Raja Kecil adalah pewaris Kerajaan Johor semakin menumbuhkan rasa hormat batin-batin dimaksud, sehingga mereka mengusulkan agar Raja Kecil membangunkan kerajaannya di Pulau Bengkalis.

Namun melalui musyawarah dengan Datuk Laksemana Bukit Batu, Datuk Pesisir, Datuk Tanah Datar, Datuk Lima Puluh dan Datuk Kampar dan para batin, disepakati bahwa pusat kerajaan didirikan di dekat Sabak Aur yakni di Sungai Buantan salah satu anak Sungai Siak. Pusat kerajaan itu didirikan pada tahun 1723.

Asal Usul Kota Bengkalis
Asal Usul Kota Bengkalis


Kerajaan inilah kemudian berkembang menjadi kerajaan Siak Sri Indra Pura, yang pernah menguasai kawasan yang luas di pesisir pantai Sumatera bagian utara dan tengah sampai ke perbatasan Aceh.

Catatan sejarah menunjukkan, bahwa Bengkalis pernah menjadi basis awal Kerajaan Siak. Di Bengkalis-lah wawasan mendirikan Kerajaan Siak dimufakati. Dan di Bengkalis pula bantuan moral dari rakyat dipadukan ketika beliau keluar dari Bintan.

Sejarah juga mencatat, setelah Belanda semakin berkuasa, maka Bengkalis pula yang menjadi tempat kedudukan Residen Pesisir Timur Pulau Sumatera berdasarkan perjanjian dengan Sultan Syarif Kasim Abdul Jalil Syarifudin menyerahkan pulau Bengkalis kepada Hindia Belanda tanggal 26 Juli 1823.

Kemudian, dalam sejarah yang sama, sebelum kedatangan Raja Kecil, Bengkalis sudah menunjukkan peran penting dalam arus lalu lintas niaga di Selat Melaka. Terutama sebagai persinggahan saudagar yang keluar masuk Sungai Siak.

Bahkan sejak di Tapung (Petapahan) ditemukan timah (1674) dan emas, peran Bengkalis dalam hubungan Melaka dengan kerajaan di pesisir timur Sumatra semakin besar, terutama di masa berdirinya Kerajaan Gasib.

Di masa pemerintahan Sultan Mansur Syah tahun (1459-1477) Gasib dikuasai oleh Melaka, Raja Gasib yang belum menganut agama Islam, di-Islam-kan dan diberi gelar Sultan “Ibrahim” dan dijadikan Wakil Sultan Melaka di Gasib. Sejak itu Kerajaan Gasib di bawah kepemimpinan Sultan Ibrahim (sebelum di-Islam-kan bernama Megat Kudu) menjadi kawasan pengembangan Islam.(Asal Usul)

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

1 comments:

Write comments